Program Kerja


(1) PRODUKSI PUPUK ORGANIK GUMUS

Pupuk Gumus merupakan dekomposisi bahan – bahan organik atau proses perombakan senyawa yang komplek menjadi senyawa yang sederhana dengan bantuan mikro-organisme. Bahan dasar pembuatan kompos ini adalah kotoran kelelawar dan humus, serta bahan seperti serbuk gergaji atau sekam, jerami padi dll, yang didekomposisi dengan bahan pemacu mikroorganisme dalam tanah (misalnya stardec atau bahan sejenis) ditambah dengan bahan-bahan untuk memperkaya kandungan Gumus, selain ditambah serbuk gergaji atau sekam, jerami padi dapat juga ditambahkan abu dan kalsit/kapur. Kotoran kelelawar yang sudah lama mengendap di dalam gua dipilih karena selain tersedia banyak di gua juga memiliki kandungan Nitrogen 5%, K2O, dan P2O5. Pupuk Gumus mengandung semua unsur atau mineral mikro yang dibutuhkan oleh tanaman. Jika di bandingkan dengan pupuk kimia buatan, pupuk Gumus tidak mengandung zat pengisi. Pupuk Gumus tinggal lebih lama dalam jaringan tanah, meningkatkan produktivitas tanah dan menyediakan makanan bagi tanaman lebih lama dari pada pupuk kimia buatan. Pupuk alami seperti inilah yang saat ini sedang dicari sebagai pengganti pupuk yang terbuat dari bahan kimia, karena lebih ramah lingkungan juga tidak mengandung efek lain yang ditimbulkan.

Lokasi usaha pembuatan pupuk Gumus ini berada di Kecamatan Reban Kabupaten Batang, dan menyerap 50 relawan Gerbang Tani yang berasal dari berbagai desa. Relawan tersebut diharapkan akan mentranfer keterampilan pembuatan pupuk organik sehingga pada suatu saat para relawan akan mampu memproduksi sendiri, baik untuk kepentingan lahan sendiri maupun komersial.

(2) BUDIDAYA SORGHUM

Di banyak negara biji sorgum digunakan sebagai bahan pangan, pakan ternak dan bahan baku industri. Sebagai bahan pangan dunia, sorgum berada pada urutan ke-5 setelah gandum, padi, jagung dan barley (ICRISAT/FAO, 1996). Di negara maju biji sorgum digunakan sebagai pakan ternak unggas sedang batang dan daunnya untuk ternak ruminansia. Biji sorgum juga merupakan bahan baku industri seperti industri etanol, bir, wine, sirup, lem, cat dan modifikasi pati (modified starch). Terkait dengan energi, di beberapa negara seperti Amerika, India dan Cina, sorgum telah digunakan sebagai bahan baku pembuatan bahan bakar etanol (bioetanol). Secara tradisional, bioetanol telah lebih lama diproduksi dari molases hasil limbah pengolahan gula tebu (sugarcane). Walaupun harga molases tebu relatif lebih murah, namun bio-etanol sorgum dapat berkompetisi mengingat beberapa kelebihan tanaman sorgum dibanding tebu antara lain sebagai berikut:

  • Tanaman sorgum memiliki produksi biji dan biomass yang jauh lebih tinggi dibanding tanaman tebu.
  • Adaptasi tanaman sorgum jauh lebih luas dibanding tebu sehingga sorgum dapat ditanam di hampir semua jenis lahan, baik lahan subur maupun lahan marjinal.
  • Tanaman sorgum memilki sifat lebih tahan terhadap kekeringan, salinitas tinggi dan genangan air (water lodging).
  • Sorghum memerlukan pupuk relatif lebih sedikit dan pemeliharaannya lebih mudah daripada tanaman tebu.
  • Laju pertumbuhan tanaman sorgum jauh lebih cepat daripada tebu.
  • Menanam sorgum lebih mudah, kebutuhan benih hanya 4,5 – 5 kg/ha dibanding tebu yang memerlukan 4500–6000 stek batang.
  • Umur panen sorgum lebih cepat yaitu hanya 2 – 3 bulan, dibanding tebu yang dipanen pada umur 7 bulan.
  • Sorgum dapat diratun sehingga untuk sekali tanam dapat dipanen beberapa kali.

Untuk sekali siklus panen, produksi bioetanol sorgum di Amerika Serikat mencapai 10.000 liter/ha/tahun, di India 3.000 – 4.000 liter/ha/tahun, dan di Cina mencapai 7000 liter/ha/tahun. Di Cina sorgum banyak dibudidayakan dan dikembangkan dalam kaitan pemingkatan produktivitas lahan-lahan marjinal yang sering terkena wabah kekeringan dan salinitas tinggi. Di India bioetanol sorgum digunakan sebagai bahan bakar untuk lampu penerangan (pressurized ethanol lantern) disebut “Noorie” yang menghasilkan 1.250-1.300 lumens (setara bola lampu 100 W), kompor pemasak (pressurized ethanol stove) yang menghasilkan kapasitas panas 3 kW. Selain itu, pemerintah India telah mengeluarkan kebijakan mencampur bioetanol sorgum dengan bensin untuk bahan bakar kendaraan bermotor.

Nutrisi Sorgum

Sebagai bahan pangan dan pakan ternak alternatif sorgum memiliki kandungan nutrisi yang baik, bahkan kandungan proteinnya lebih tinggi daripada beras. Kandungan nutrisi sorgum dibanding sumber pangan/pakan lain disajikan dalam Tabel berikut:

Unsur Nutrisi Kandungan/100 g
Beras Jagung Singkong Sorghum Kedelai
Kalori (cal) 360 361 146 332 286
Protein (g) 6.8 8.7 1.2 11.0 30.2
Lemak (g) 0.7 4.5 0.3 3.3 15.6
Karbohidrat (g) 78.9 72.4 34.7 73.0 30.1
Kalsium (mg) 6.0 9.0 33.0 28.0 196.0
Besi (mg) 0.8 4.6 0.7 4.4 6.9
Posfor (mg) 140 380 40 287 506
Vit. B1 (mg) 0.12 0.27 0.06 0.38 0.93

Sumber: Direktorat Gizi, Departemen Kesehatan RI (1992).

Pada saat ini, Gerbang Tani Jawa Tengah bermitra dengan lebih dari 2.500 Kepala Keluarga petani di wilayah Kabupaten Batang dan Grobogan untuk melakukan budidaya Sorghum di atas lahan seluas 160 hektar. Adapun hasil ”malai” nya diekspor ke luar negeri, bulir sorghum dibudidayakan sebagai makanan dan kudapan alternatif, pakan ternak, dan unsur pupuk organik. Batang pohon sorghum kami manfaatkan untuk bahan baku bio-ethanol dan lok jamur.

(3) REBOISASI HUTAN DAN AGROFORESTRY

“Sustainable Land Management (SLM) berarti penggunaan sumberdaya lahan, termasuk tanah, air, binatang dan tumbuhan, untuk memproduksi barang guna memenuhi kebutuhan manusia yang senantiasa berubah-ubah dan secara simultan menjamin potensi produksi jangka panjang dari sumberdaya-sumberdaya tersebut dan memelihara fungsi-fungsi lingkungannya” (AGENDA 21, yang dihasilkan oleh Earth Summit di Rio de Jeinero 1992)

Indonesia merupakan Negara kepulauan yang mempunyai keanekargaman hayati yang sangat banyak dan memiliki hutan hujan tropis yang luasnya nomor dua setelah Brazil. Negeri ini memiliki daratan 1,3% dari luas daratan dunia, namun memiliki 10% keanekaragaman hayati tanaman dunia, 12% jumlah mamalia, 17% reptil dan binatang amphibi serta 17% species burung dunia. Kekayaan dan keanekaragaman hayati tersebut kini sudah banyak menghilang sejalan dengan tingginya laju degradasi lahan dibanding laju rehabilitasi. Data WRI tahun 1998 menyatakan sekitar 72% hutan asli Indonesia telah musnah.

Hal itulah yang melatarbelakangi semangat kebersamaan antar pihak yang terkait untuk mengelola Sumber Daya Alam agar terwujud kelestarian hutan untuk mencapai masyarakat yang adil, makmur, dan sejahtera dan memotivasi Gerakan Kebangkitan Petani Jawa Tengah melakukan Reboisasi Hutan dan Agroforestry yang bertujuan (1) menyalurkan aspirasi masyarakat desa hutan dalam rangka pengelolaan hutan bersama-sama dengan Perhutani dan Dinas Kehutanan dan Perkebunan; (2) meningkatkan rasa kepedulian masyarakat desa hutan terhadap lingkungan  hutan  bagi kehidupan kini dan yang akan datang; (3) meningkatkan taraf hidup masyarakat desa hutan; serta (4) mengadakan kerjasama dengan pihak  lain yang berkepentingan dalam pengelolaan hutan.

Reboisasi Hutan dan Agroforestry tersebut diharapkan mampu memberdayakan ekonomi masyarakat hutan secara terpadu guna peningkatan daya saing produk agroindustri domestik dan internasional. Tujuan ini dapat diabstraksikan:

  1. Menginisiasi berkembangnya Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu yang didukung oleh adanya techno-industrial cluster yang relevan.
  2. Pengembangan teknologi pengolahan diversifikasi produk agribisnis empon-empon seperti : kakao, kopi, kina dan berbagai bentuk olahan, produk tanaman pagar seperti enau atau aren, pupuk organik, ternak dan pakan ternak.
  3. Pengembangan kelembagaan Koperasi Gerbang Tani sebagai pengelola Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu.
  4. Performance agribisnis di wilayah Kabupaten Batang khususnya dan Provinsi Jawa Tengah pada umumnya pada saat sekarang dapat diabstraksikan pada Analisa SWOT berikut ini :

Lima faktor yang menjadi KEKUATAN bagi pengembangan Reboisasi Hutan dan Agroforestry adalah:

  1. Ketersediaan lahan yang didukung oleh keunggulan komparatif kondisi agroekologi
  2. Sifat unggul difersivikasi produk empon empon untuk pasar regional, nasional dan internasional
  3. Ketersediaan SDM dan masyarakat untuk mendukung produksi hutan-rakyat yang unggul
  4. Sarana /prasarana dan kelembagaan penunjang yang komitmennya tinggi terhadap produk agroforestry dan industri pengolahannya
  5. Potensi pasar yang sangat besar

Beberapa  KELEMAHAN yang menonjol adalah:

  1. Kesenjangan hasil-hasil penelitian dengan aplikasi secara komersial
  2. Posisi “lembaga pemasaran” sangat dominan
  3. Belum terbentuknya keterkaitan-kemitraan yang adil antar pelaku (cluster) produk hutan-rakyat & sistem distribusi produk
  4. Produk yang dipasarkan masih terbatas
  5. Tingginya komponen biaya transportasi dalam struktur biaya produksi

Beberapa  PELUANG yang dapat diidentifikasi adalah:

  1. Pasar domestik (lokal, regional, nasional, dan internasional) sangat terbuka
  2. Diversifikasi produk-produk olahan jenis empon – empon sangat potensial
  3. Kebutuhan pengembangan keterkaitan antara cluster produksi dan cluster distribusi dalam kelembagaan Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu
  4. Kebutuhan Pemberdayaan sistem kelembagaan produksi

ANCAMAN yang dianggap serius adalah:

  1. Hambatan-hambatan sistem distribusi / perdagangan produk empon – empon
  2. Persaingan dengan produk impor
  3. Persaingan dengan komoditi lain dalam penggunaan lahan
  4. Hambatan-hambatan sistem industri pengolahan

DAMPAK yang dapat diharapkan adalah :

  1. Berkembangnya Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu dengan keterkaitan yang adil di antara cluster-cluster yang ada
  2. Terbentuknya Koperasi Gerbang Tani sebagai pengelola Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu yang mampu mengkoordinasikan sistem produksi dan sistem distribusi produk empon – empon
  3. Meningkatnya citra dan keunggulan produk tanaman hutan domestik
  4. Sinergi  antar pelaku agribisnis/agroindustri dalam Kawasan Industri Hutan Rakyat Terpadu
  5. Tumbuh-kembangnya semangat masyarakat untuk  memproduksi tanaman empon – empon
  6. Tumbuh-kembangnya pasar produk-produk olahan tanaman hutan
  7. Tumbuhnya semangat untuk melestarikan sumberdaya lahan kritis

(4) BUDIDAYA CACAO / COKLAT

Kakao (Theobroma Cacao) merupakan salah satu komoditas perkebunan yang sesuai untuk perkebunan rakyat, karena tanaman ini dapat berbunga dan berbuah sepanjang tahun, sehingga dapat menjadi sumber pendapatan harian atau mingguan bagi pekebun. Tanaman kakao berasal dari daerah hutan hujan tropis di Amerika Selatan. Di daerah asalnya, kakao merupakan tanaman kecil di bagian bawah hutan hujan tropis dan tumbuh terlindung pohon-pohon yang besar.

Oleh karena itu dalam budidayanya, tanaman kakao memerlukan naungan. Sebagai daerah tropis, Indonesia yang terletak antara 6º LU – 11º LS merupakan daerah yang sesuai untuk tanaman kakao. Sebagai tananam yang dalam budidayanya memerlukan naungan, maka walaupun telah diperoleh lahan yang sesuai, sebelum penanaman kakao tetap diperlukan persiapan naungan. Oleh karena itu persiapan lahan dan naungan, serta penggunaan tanaman yang bernilai ekonomis sebagai penaung merupakan hal penting yang perlu diperhatikan dalam budidaya kakao.

Gerakan Kebangkitan Petani Jawa Tengah Cabang Kabupaten Kebumen sedang melakukan proses kemitraan dengan LMDH, Perum Perhutani, Dinas Perkebunan di Kabupaten Kebumen untuk melakukan budidaya kakao sebagai tanaman empon-empon di bawah tegakan (naungan). Adapun daerah hutan yang akan menjadi wilayah kerja meliputi Kecamatan Karanggayam, Karangsambung, Sadang, Wadaslintang yang masuk Kabupaten Kebumen, dan DAS Lukula.

(5) BUDIDAYA TANAMAN KINA

Kina merupakan tanaman obat berupa pohon yang berasal dari Amerika Selatan di sepanjang pegunungan Andes yang meliputi wilayah Venezuela, Colombia, Equador, Peru sampai Bolivia. Daerah tersebut meliputi hutan-hutan pada ketinggian 900-3.000 m dpl. Bibit tanaman kina yang masuk ke Indonesia tahun 1852 berasal dari Bolivia, tetapi tanaman kina yang tumbuh dari biji tersebut akhirnya mati. Pada tahun 1854 sebanyak 500 bibit kina dari Bolivia ditanam di Cibodas dan tumbuh 75 pohon yang terdiri atas 10 klon. Nama daerah : kina, kina merah, kina kalisaya, kina ledgeriana

Pada tahun 1939 Indonesia merupakan pemasok 90 % kebutuhan kina dunia dengan luas areal tanam 17.000 ha dengan produksi 11.000 ton kulit kering/tahun. Akibat terlantarnya kebun kina dan terjadinya penebangan besar-besaran sejak Perang Dunia II sampai tahun enam puluhan, areal dan produksi kina Indonesia menurun Kebutuhan kulit kina dirasakan semakin meningkat, seiring dengan pertumbuhan penduduk yang meningkat pula. Kulit kina merupakan bahan baku obat penyakit malaria dan penyakit jantung. Obat tersebut sangat diperlukan untuk kesehatan manusia. Di samping sebagai bahan obat, kina sebagai bahan baku kosmetika, minuman penyegar dan industri penyamakan. Beberapa dekade yang lalu produksi kina Indonesia kalah oleh pordusen dari Afrika. Tetapi saat ini produksi di Afrika mengalami penurunan. Saat ini adalah saat yang dianggap tepat untuk melakukan intensifikasi dan ekstensifikasi perkebunan kina. Prospek agribisnis kulit kina sangat cerah, dan permintaan pasar internasionalpun semakin meningkat tetapi belum bisa terpenuhi. Dengan mengingat mutu kina Indonesia yang sangat prima, Perkebunan kina di wilayah Kabupaten Batang di hamparan seluas 320 hektar akan menjadi sektor agribisnis yang diperhitungkan.

(6) BUDIDAYA TANAMAN AREN / ENAU

Pohon aren mudah tumbuh, berasal dari wilayah Asia tropis, menyebar alami mulai dari India timur di sebelah barat, hingga sejauh Malaysia, Indonesia, dan Filipina di sebelah timur. Di Indonesia, aren tumbuh liar atau ditanam pada ketinggian 0 m s/d 1.400 m dpl. Banyak tumbuh di lereng-lereng atau tebing sungai, dan biasanya di sekitar tumbuhan aren selalu terbentuk sumber mata air.

Aren atau enau dapat dikembangbiakkan secara generatif yaitu melalui bijinya. Untuk tujuan Reboisasi Hutan dan Agroforestry, pada saat ini Organisasi Petani Mandiri Gerakan Kebangkitan Petani Jawa Tengah melakukan pembibitan aren yang diperoleh dari keturunan benih yang baik.

Pohon aren menghasilkan banyak hal, yang menjadikannya populer sebagai tanaman serbaguna, terutama sebagai penghasil nira dan gula. Nira mentah (segar) bersifat pencahar (laksativa), sehingga kerap digunakan sebagai obat urus-urus. Nira segar juga baik sebagai bahan campuran (pengembang) dalam pembuatan roti. Buah aren memiliki 2 atau 3 butir inti biji (endosperma) yang berwarna putih tersalut batok tipis yang keras. Buah yang muda intinya masih lunak dan agak bening. Buah muda dibakar atau direbus untuk mengeluarkan intinya, dan kemudian inti-inti biji itu direndam dalam air kapur beberapa hari untuk menghilangkan getahnya dan setelah dikupas, inti bijinya dipukul gepeng dan kemudian direndam dalam air selama 10-20 hari. Inti biji yang telah diolah itu, diperdagangkan di pasar sebagai buah atap atau kolang-kaling.

Daun pohon aren juga biasa digunakan sebagai bahan atap rumah rakyat. Pucuk daunnya yang masih kuncup (janur) juga dipergunakan sebagai daun rokok, yang dikenal pasar sebagai daun kawung. Lembar-lembar daunnya biasa digunakan sebagai pembungkus barang dagangan, misalnya gula aren atau buah durian. Lembar-lembar daun ini pun kerap dipintal menjadi tali, sementara dari lidinya dihasilkan barang anyaman sederhana dan sapu lidi.

Seperti halnya daun, ijuk pohon aren dipintal menjadi tali. Meski agak kaku, tali ijuk ini cukup kuat, awet dan tahan digunakan di air laut. Ijuk dapat pula digunakan sebagai bahan atap rumah, pembuat sikat dan sapu ijuk. Dari pelepah dan tangkai daunnya, setelah diolah menghasilkan serat kuat dan tahan lama untuk dijadikan benang, tali pancing dan senar gitar Batak.

Batangnya mengayu di sebelah luar dan agak lunak berserabut di bagian dalam atau empulurnya. Kayunya yang keras ini dipergunakan sebagai papan, kasau atau dibuat menjadi tongkat. Empulur atau gumbarnya dapat ditumbuk dan diolah untuk menghasilkan sagu, meski kualitasnya masih kalah oleh sagu rumbia. Batang yang dibelah memanjang dan dibuang empulurnya digunakan sebagai talang atau saluran air. Pendek kata, selain sebagai tanaman penahan air dan longsor – mulai dari akar, batang sampai daun pohon aren memiliki manfaat yang besar bagi manusia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s